LELABUHANÉ GUBERNUR JAWA TIMUR I R.M.T.A.SURYO

Posted by Suparto Brata

Menceritakan riwayat hidup RMTA Suryo sejak jadi Bupati di Magetan zaman diduduki Jepang, lalu jadi Syucokan di Bojonegoro, lalu menjadi Gubernur Jawa Timur di Surabaya menghadapi pasukan Inggris pimpinan Maj.Gen.E.C.Mansergh yang mengultimatum akan menggempur Kota Surabaya dari laut, darat dan udara ....

GEDHONG SETAN (‘t SPOOKHUIS)

Posted by Suparto Brata

Cerita misteri tentang Gedung Setan di Pasarkembang Surabaya pada zaman Belanda. Hampir semua studen HBS bangsa Belanda pada percaya dengan adanya setan di Gedung Setan, tetapi malah Totje yang orang Jawa tidak percaya. Maka Totje dijadikan pertaruhan berani-tidak masuk ke gedung itu pada malam hari Jumat Kliwon. Tantangan tadi diterima oleh Totje, dia akan masuk dan harus memperoleh bukti bahwa dia betul-betul masuk gedung tadi.

Gedhong Setan

NONA SEKRETARIS

Posted by Suparto Brata

Peradaban manusia menurut futuristik Alfin Toffler, dibagi jadi 3 gelombang prahara. Yaitu Abad Pertanian, Abad Industri, dan Abad Informasi. Mengikuti pembagian tadi maka cerita roman Nona Sekretaris ini tergolong lelakon yang terjadi pada akhir Abad Industri. Abad Informasi sedang akan mulai. Siaran TV hanya ada TVRI. HP belum ada, telepon rumah masih sangat terbatas.

Nona Sekretaris

CINTRONG PAJU-PAT

Posted by Suparto Brata

Luhur direktur muda perusahaan iklan di Jakarta dijodohkan dengan Abrit Mayamaya, bintang senotron. Sebetulnya masih sama-sama mau mempertimbangkan keputusannya, saling menyelidik pribadi lawan masing-masing. Di kantor periklanan menerima karyawati baru bernama Lirih Nagari yang dikaryakan pada bidang komputer. Karena jaringan komputer sering rusak Lirih membawa ahli teknik Trengginas untuk memperbaiki jaringan komputer di kantornya.

PAWÈSTRI TANPA IDHÈNTITI

Posted by Suparto Brata

Panuluh direktur utama PT.Frozenmeat Raya yang mengimport daging beku dari Australia kepergok kena rasia operasi penyakit masyarakat oleh kepolisian sedang berkencan dengan perempuan di hotel. Dirasia polisi perempuannya terkejut, tak sadarkan diri. Oleh Panuluh ditolong, dibawa ke rumah sakit. Sembuh, sadar, tapi amnesia, sama sekali tidak ingat riwayat hidupnya. Maka dipanggil saja dengan nama Pawèstri.

DONYANÉ WONG CULIKA

Posted by NdyTeeN On Mei - 25 - 2009

Ini cerita Jawa. Bahasa Jawa, rasa Jawa, pikiran Jawa di Tanah Jawa abad 20. Ini cerita orang Jawa di desa, di sawah, di kota, di rumah kampung, di rumah gedung, di hotel, di guest-house, di istana raja. Ini cerita penghidupan Sabar kusir dokar, Wongsotukiran yang gugontuhonen, Nini Sali janda tua tanpa keluwarga, Barman si penjual kelapa, Painem bocah kurus penyakitan, Dalimin yang setia kepada majikan bangsawannya, Kariya Mentes petani yang usaha perusahaan batu bata.....

Tuesday, 14 September 2010

Roti & Susu Penopang Sehat

Roti dan susu yang dikenal sebagai panganan wong londo, telah dijadikan makanan pokok Suparto Brata sejak 58 tahun lalu. Tingginya kadar protein dan serat, menjadikan produk olahan tepung itu sebagai ’bahan bakarnya’ dalam berkarya.

Banyak orang tua yang ingin menikmati hidup di usia senja dengan berleha-leha. Tidak demikian halnya dengan Suparto Brata. Pensiunan pegawai negeri sipil Pemkot Surabaya ini, memilih terus berkarya sebagai penulis, saat usianya sudah mencapai 78 tahun, 27 Februari lalu.

Arek asli Surabaya ini dikenal sebagai penulis cerita bersambung dan cerita pendek berbahasa Jawa. Ia juga jago dalam menulis novel berbahasa Indonesia.

Diakuinya, untuk bisa tetap berkarya sampai tua, diperlukan stamina dan kesehatan prima. “Meski cuma membaca dan menulis yang notabene tidak butuh keluar rumah, tetap saja saya butuh energi cukup,” ucapnya.

Otomatis, lanjutnya, bila menulis atau pun membaca dia harus kuat duduk berlama-lama di meja. Menyadari pentingnya kesehatan, sejak mulai bekerja sebagai loper koran ketika masih duduk di SMP, dia mengubah pola makannya.

Ayah dari 4 anak ini membiasakan diri memakan roti tawar dan segelas susu. Kebiasaan tersebut pun terus berlanjut hingga saat ini. Bahkan, meski memiliki lidah Jawa, dia mengaku lebih menyukai roti tawar daripada nasi.

“Setiap pagi saya makan roti tawar 2-4 buah dan segelas susu rendah kalori,” tuturnya. Meski demikian, dia tetap mengonsumsi nasi pada waktu siang hari dan malam hari. Itupun dibatasi hanya 1 entong (sendok nasi) saja.

Menurut buku-buku yang pernah dibacanya, roti tawar memiliki kandungan gizi sangat besar. Bahkan, produk olahan dari tepung ini lebih unggul nutrisinya dibandingkan nasi dan mie. Saat ini pun banyak jenis roti yang melengkapi nilai gizinya. Selain diperkaya serat, juga mengandung omega-3 untuk menangkal berbagai penyakit degeneratif. “Empat buah roti tawar menghasilkan kalori sama dengan sepiring nasi,” ujar kakek 8 cucu ini.

Kadar protein roti juga lebih tinggi dibanding nasi. Kandungan protein roti sebesar 13 %, sedangkan nasi hanya 4 %-8 % saja. Artinya, dengan 2 roti saja tubuh bisa menghasilkan energi yang dibutuhkan untuk beraktivitas.

Sementara untuk susu, menurutnya sangat berguna bagi tulang. ”Saat menulis bisa seharian saya duduk, kalau tulang tidak bagus bisa sakit semua nanti,” katanya sambil tertawa.

Selain mengatur pola makan, pria yang masih aktif mengisi berbagai seminar bahasa Jawa ini juga rajin melakukan olahraga ringan setiap pagi. ”Untuk menggerakkan otot-otot supaya tidak regang, saya jalan-jalan di sekitar komplek perumahan saja,” katanya.

Setiap hari dia bangun tidur sekitar jam 03.00 WIB. Aktifitasnya dimulai dengan menulis apa saja yang ada difikirannya. Jika waktu sudah menunjukkan pukul 05.00 WIB dia jalan-jalan. Tak lupa dia menyiram 40 pohon Jamblang (Juwet) yang di tanamnya di sepanjang jalan komplek.”Lumayan buat pemanasan dalam menggerakkan tubuh, walau sepele itu sudah termasuk olahraga,” ungkapnya.

Diakuinya, semenjak istrinya meninggal pada 2002 silam, dia sendirilah yang mengatur perilaku hidupnya agar tetap sehat. Dia tak mau merepotkan anak-anaknya yang semuanya sudah berkeluarga, meski salah satunya tinggal serumah dengannya. ”Karena makan saya tidak neko-neko, cukup roti tawar, saya membelinya sendiri dari pedagang keliling yang berjualan di komplek rumah setiap pagi,” tuturnya.

Pengalaman spiritual tak luput ia rasakan dalam hidupnya. Ia mengaku mendapat banyak anugerah, salah satunya menulis yang merupakan amanah dan harus dijalankannya.”Mendapatkan kesehatan, bebas memilih dan masih mampu berkarya merupakan anugerah terindah dari Tuhan,” ungkapnya.m11

Diambil dari Surabaya Post Online
Selanjutnya.....

Sunday, 1 August 2010

JAMAN AKU LAN PUTUKU

Subuh, aku tangi. Putuku telu, SMA, SMP lan SD wis upyek nonton TV. “Dilirihke swarane! Eyang sholat!” pambengoke anakku wedok. Aku menyang jedhing. Bar subuhan aku njinggleng ing ngarep komputer, ngarang. Swarane TV wis bantas maneh. “Ayo, gage padha sholat!” pambengoke mantuku lanang, bapake bocah-bocah. “Sik!” wangsulane putuku meh bareng. “Subuhe selak entek,” mantuku saya sereng. “Sik, dhiluk engkas! Bar iki, lo!” SMA semaya.

Meh saben-saben mengkono kuwi. Mangka ora dina prei sekolah. Anak lan mantuku esuk ngono ya uwet nandangi urusan ngomah sadurunge padha budhal kantor. Ngontrol anak-anake ya yen sempat. “SMA, wis sholat?” mantuku takon. “SMP, adus, wis awan!” jare anakku. Wangsulane rena loro, “Wis!” utawa “Sik!”, lan tetep padha nonton TV. “Kok wis, ki? Kapan?”. Jawabe SMA, “Iki mau ndhik kamar!” Dene SMP diwaoni ibune, “Kok ora krungu gebyar-gebyure adus. Adus bebek, ya? Ora gebyur?” Si SMP mangsuli ngotot, “Uwis, kok!”

Dinane padhang. Padha arep sekolah, lan budhal kantor. SMA nggandholke SMP. SD melu mobile bapak-ibune. “Mbok sepedhah montormu kuwi diresiki, ta, SMA. Mosok bar kodanan ngono, blethoke ngregeti mesin, ora dilapi blas!” Diwangsuli, “Ya engko dakcucekne. Endi dhuwite?” Lan ibune menehi dhuwit kanggo nyucekake sepedhah montor.

Padha brangkat, kari aku karo pembantu wadon siji tinggal ing ngomah. TV mati.

Aku biyen, sekolah SMP jaman perang ing kutha pengungsen, esuk umun-umun wis nyapu latar ngarep. Ibuku uwet neng pawon. Kangmasku nyapu jogan. Saomah ya wong telu kuwi. Mula yen ora padha tandang gawe ngurusi omah, ya laku ngrumat bale somah ora bisa kepenak. Aku ngiseni kolah jedhing, yen ora dakiseni apa bisa padha adus gebyar-gebyur? Ibu mangsak, yen ora apa aku lan kangmasku bisa madhang ing ngomah? Kangmas nyang kantor oleh blanja, yen ora apa bisa keluwargane kene oleh dhuwit? Dadi wong telu nglakoni madeg bale somah, gotongroyong saling ngiseni lowonge gawe. Dinane padhang, kangmas budhal kantor mlaku, kantore cedhak. Aku nyrebeti sepedhahku dhisik nganti resik tenan. Yen rantene garing daklengani, ben genjotane penak. Lan banjur budhal sekolah, pamit sibu, “Dalem sekolah, Bu!”

Awan SMA lan SMP teka. Mlebu omah, langsung njejak petekan listrik ing ngisor meja nganggo pucuk sepatune, nyetel TV. Lungguh madhep TV karo cucul sepatu. SMA nusul sawise nyelehke sepedhah montore. Swara TV dadi rame angger putu-putu padha neng ngomah. Ora tau leren. Melek mripat, melek TV. Madhang barang, padha nggawa piringe neng ngarep TV. Nontone cedhak banget, watara sakmeter saka layar TV. Wis padha nganggo kacamata. Embuh priye nalar sebabe, nonton TV cedhak akibate terus nganggo kacamata, apa supaya nonton TV cetha mergane mripate wis bawur dhisik mula kudu nganggo kacamata. Gek suwarane TV bantase eram. Yen ana ibu bapake, kerep wae dilaruhi, “Swarane dilirihke!” Ya banjur lirih, sedhela. Ora suwe diremote dipijeti swarane TV bantas maneh. “Dilirihke!” pambengoke ibune maneh. Ngono kuwi wis ajeg-ajegan.

Aku biyen ing pengungsen, sekolah SMP ora nganggo sepatu. Mulih saka sekolah tekan ngomah menyang jedhing dhisik, wisuh sikil wisuh tangan, lagek mlebu ngomah. Terus salin klambi bedinan. Lagek menyang lemari makan, njupuk sega lan lawuh, terus dakgawa menyang meja, madhang neng kono, piring diseleh ing meja.

Yen minggu, mesthine padha neng ngomah. Nanging kerep wae anak lan mantuku ana acara liya ing njaban omah, upamane pengajian apa arisan keluwarga. Wiwite dina ya pancet kaya adat saben. Subuh aku tangi, putu-putu wis udreg menthelengi TV. “SMA, SMP, sholat!” Diwangsuli, “Sik!”. Karepe mengko dhisik, acara TV-ne lagi muyek, ora bisa ditinggal. Yen nganti ketilap, ya rugi banget. “Wektune sholat selak entek!” udrege bapake. “Sik, ta! Sedhiluk engkas iki, lo!” wangsulane sentak.

Merga dina minggu, ora sekolah, ora kesusu adus barang. Mula dilaruhi ibu-bapake supaya adus dhisik, wangsulane putu-putuku ya padha wae, “Sik!” Sidane ibu-bapake padha lunga arisan, putu-putu ya padha durung mingket saka nonton TV. Dikontrol ditakoni wis sholat, wangsulane “Wis! Neng kamar mau!” Yen prekara adus ora ditakokake, wong pancen ora sekolah, ora kudu adus dhisik. Nganti jam siji utawa jam loro awan ibu-bapake mulih saka arisan apa pengajian, putu-putuku ya padha durung adus. Ora mingket saka nonton TV. Wong nyatane ora adus ya bisa kepenak wae nonton TV. Lan ora sah melu nyaponi omah, ora sah melu mangsak, ya ora kecingkrangan apa-apa. Madhang ya kari njupuk piring lan sega salawuhe terus digawa neng ngarep TV, ya ora kecingkrangan apa-apa, bisa nonton TV kanthi kepenak. Ibu-bapake padha ngaso neng kamar, nganti asar, putu-putu ya ora leren nonton TV. “Wis sholat asyar?” Wangsulane mung rena loro, “Sik!” utawa “Wis!”. Nglanjak sore padha dilaruhi, “Ayo, padha adus dhisik!” Wangsulane mung rena loro, “Sik!” utawa “Wis!”. Kerep wae daktiteni, aduse tenan jam wolu bengi, sawise nonton TV wiwit subuh mau. Nyatane ora adus sedina ya ora kecingkrangan nonton TV.

Aku wis tau elik-elik. “Wong arep UAS apa UNAS ngono, lo, mbok sinau. Mbok maca-maca buku. Aja nonton TV wae. Buku kuwi cendhelane donya, lo!” Diwangsuli karo putu-putuku, “Lo, Eyang, TV kuwi ya cendhelane donya, lo! Ora sah maca buku, nonton TV ya ngreti kahanan saindenge donya. Gek ora rekasa kudu njlimeti seneng maca lembaran buku barang. Blajar maca wae ya wis kangelan. Enak nonton TV. Seneng nonton TV wis marem tenan! Urip kuwi nonton TV. Sinau utawa maca buku ngono barang kuwi mung ngridhuhi urip wae.”

Aku biyen, urip ing kutha pengungsen jaman perang nglawan Walanda, yen arep ulangan umum ngono, wahdhuh, sinauku ngapalake rumus-rumus aljabar utawa taun-taun sejarah ndremimil. Dalil ilmu ukur, dua segitiga sama dan sebangun kalau dua garis dan sudut apitnya sama. Ngono kuwi kudu apal, lan kudu bisa mbuktekake yen padha. Perang Diponegoro taun 1825-1830, Herman Daendeles iku gawe dalan saka Anyer nganti Penarukan taun 1811. Ngono barang kuwi kudu apal tenan, mengko diujekake ing ulangan umum, kudu bisa njawab tinulis. Tanganku kudu nulis jawabane kuwi.

“Lo, Yang, aku nonton TV ya ngreti Komjen Susno Duadji ditawan pulisi. Bentrok Mbah Priok mateni Satpol PP telu. Kuwi rak ya sejarah. Yen ditakokake ing UNAS aku kari mbunderi A apa B. Ora sah kangelan nenulis barang. Apa perlune bisa nenulis, wong ora nenulis jawaban ing UNAS ya bisa lulus,” bantahe SMA.

Sabanjure aku ya ora elik-elik maneh marang putu-putu anggone padha nonton TV. Wong urip kuwi nonton TV. Sarana nonton TV sepedhah montore bisa resik dhewe. Sarana nonton TV carane selibriti kawin pegat bisa ditiru lan disinau, disiasati, nulari watege putu-putuku. Kuwi kabeh merga kemajuane tehnologi. Kemajuane tehnologi saiki pancen dadi jamane para putuku, dudu jamanku biyen. Aku ora bisa tansah elik-elik utawa maoni. Aku kudu nrima, ora bisa nglawan majune tehnologi. Bisaku matrapake kemajuan tehnologi ya mung anggonku bisa ngengarang ing komputer kanthi kepenak, ora kaya jamanku biyen kudu nggethu nulis tangan lan banjur dakketik tak-tek pirang-pirang lembar. Bareng ana sing salah, kudu daksetip utawa nggunting-nempel sing ngrekasa banget. Kemajuan tehnologi kang mengkono, ngenakake uripe manungsa, kudu daksyukuri.

Kajaba nyukuri majune tehnologi, aku ya mung bisa ndedonga. Muga-muga ing jaman-jaman uripe putu-buyutku mbesuk, kemajuan tehnologi kuwi bisa banget ngepenakake uripe manungsa sapadha-padha. Muga-muga jaman mbesuk, kemajuan tehnologi kuwi sarana nonton TV bisa dianggo golek sandhang-pangan lan papan. Sarana nonton TV umure manungsa bisa luwih saka 100 taun. Sarana nonton TV bisa urip ing demensi papat, yakuwi ora ana lete ruwang lan wektu. Saiki ana Blitar, saiki bisa menyang Surabaya tanpa lelungan tanpa mbuwang wektu. Jleg tekan, sakuwat iku uga. Kuwi urip ing demensi papat. Muga kemajuan tehnologi nonton TV bisa mengkono. Sarana nonton TV bisa oleh bojo, lan nglairake generasi anyar. Malah bisa wae kanthi kemajuan tehnologi, ora sah sholat, ora sah naik haji, bisa munggah surga.

Nanging kuwi kemajuan tehnologi jaman mbesuk. Saiki durung. Jaman saiki, kepengin nggayuh urip sing kepenak tembe mburi, aku isih perlu lan dakperlokake lunga umroh. Kemajuan tehnologi jaman saiki durung bisa nyandhak lunga umroh mung sarana nonton TV. Kuwi daksyukuri banget. Marga aku saiki wae, nonton TV wae wegah banget. Kemajuan tehnologi nonton TV ora bisa dakenggo ngepenakake uripku. Malah dadi gorehe atiku.

*

(cuthel)

Dipacak ing: Majalah JAYA BAYA no. 46 Minggu III Juli 2010.

Selanjutnya.....

Friday, 18 June 2010

Email dri Mayang

From: Mayang
Subject: Surat dari Jakarta (Mayang)
To: sbrata@yahoo.com
Date: Thursday, June 17, 2010, 10:43 PM

Halo kakek Suparto Brata,

Apa kabar? Semoga kakek sehat selalu. Aku dan keluarga di Jakarta pun baik-baik saja.
Sudah lama tidak menerima surat dari kakek. Tetapi secara berkala aku mengunjungi blog supartobrata.com.
Menyenangkan mengetahui bahwa kakek masih aktif menulis, dan khususnya ikut andil dalam zaman internet.
Juga melihat posts dari orang-orang yang memiliki ketertarikan dalam bidang sastra Indonesia.
Semoga semakin banyak orang dapat mengapresiasi keindahan karya-karya negeri kita, ya, kek.

Sekedar informasi, aku baru saja lulus dari SMA. Sekarang aku akan masuk ke sekolah penyetaraan di BSD selama 9 bulan.
Kemudian tahun depan, apabila Tuhan mengatakan "Ya!", aku berangkat ke Jerman untuk bersekolah di sana.
Doakan saja ya, kek. Semoga aku mampu menjadi yang terbaik untuk Indonesia.

Karena sibuk menyiapkan ujian dan lain-lain, aku menjadi sangat jarang membaca buku dan ke toko buku.
Aku bahkan tidak tahu apakah kakek sudah meluncurkan buku baru lagi atau tidak.
Tetapi yang kutunggu-tunggu ialah terutama buku berbahasa Indonesia, karena aku pun tidak mengerti bahasa Jawa.
Kulihat kakek banyak menulis buku berbahasa Jawa, ya, akhir-akhir ini?

Akhir kata, aku mendoakan supaya kakek dan keluarga mendapatkan rahmat kesehatan dari Yang Maha Esa.
Selain itu, juga menunggu kabar baik dari kakek di Surabaya.
Salam,

Mayang


NB
: Atau jangan-jangan sudah lupa, Mayang yang mana? Hehe. Semoga ingat.

Selanjutnya.....

Wednesday, 5 May 2010

NOVEL BERLATAR SEJARAH

Judul: Republik Jungkir Balik, Sebuah Novel Berlatar Belakang Perang Kemerdekaan. Penulis: Suparto Brata, Penerbit: Narasi 2010, tebal: 392 halaman.
Republik Jungkir Balik merupakan novel dengan bingkai sejarah tahun 1947. Novel itu menceritakan situasi di Kota Probolinggo, umumnya Indonesia, dan perjuangan rakyatnya pada saat menghadapi perang melawan penjajah Belanda. Dikisahkan pada tahun 1945 di Surabaya, diperkirakan lebih dari seratus ribu penduduk terpaksa mengungsi ke luar kota hanya dengan pakaian yang melekat di tubuh karena panik. Kesengsaraan yang diderita para pengungsi tersebut berlanjut selama berbulan-bulan sebelum mereka berani kembali ke kota yang telah hancur.
Keluarga Kartidjo merupakan salah satu dari pengungsi tersebut. Di tempat pengungsian itu, mereka kenal dengan keluarga Saputra, seorang tukang catut yang mengawini mantan pelacur dari Kampung Tetes bernama Sumini. Kesulitan hidup menbuat kedua keluarga ini masuk dalam konflik kehidupan yang pelik. Senasib sepenanggungan, mereka berjuang mempertahankan hidup.
Dalam novel ini dikisahkan pula pergolakan antara nilai nurani dan kemanusiaan, yang menyuguhkan cerita pembunuhan, pelacuran, dan lainnya, sebagai dampak dari peperangan. Juga banyak melibatkan tokoh yang berasal dari berbagai etnis, seperti Madura, Jawa, dan Tionghoa. Bagaimana kisah Kartidjo selanjutnya dalam menjalankan hidupnya? Kisah fiktif yang dibebani data dan fakta sejarah. (Nia K. Suryanegara, Pusat Data Redaksi).
Dikutip dari PIKIRAN RAKYAT Sabtu, 24 April 2010. Selanjutnya.....

Sunday, 4 April 2010

KSJ Tidak Menandingi KBJ

Tulisan ini akan lebih bersifat klarifikasi dalam konteks pertentangan yang dikesankan antara Kongres Sastra Jawa (KSJ) dan Kongres Bahasa Jawa (KSJ) sekaligus menggarisbawahi salah satu usul Kepala Balai Bahasa Jogjakarta Tirto Suwondo dalam tulisannya bertajuk Kongres Bahasa Jawa V (Jawa Pos, Minggu, 21 Maret 2010).

Pada butir ke-3 usulnya, Tirto antara lain menulis, ''Di satu sisi, KSJ memang dinilai positif. Tetapi, pengalaman Semarang menunjukkan ada kesan KSJ diselenggarakan hanya untuk 'tandingan' KBJ.''

Sebagai salah seorang penggagas KSJ, saya tidak sedang membantah bahwa KSJ terkesan untuk menandingi KBJ. KBJ kali pertama digelar di Semarang pada 1991 era Gubernur Ismail. Kegiatan lima tahunan itu merupakan proyek pemerintah yang didukung tiga daerah: Jawa Tengah, DIY, dan Jawa Timur.

Pada awalnya, KBJ memang disambut sebagai kabar baik, terutama oleh mereka yang menginginkan agar bahasa Jawa mendapatkan iklim yang lebih baik untuk tetap berada dan bahkan berkembang di tengah-tengah masyarakatnya. Tetapi, terutama sejak KBJ II (Batu, 1996), beberapa pengarang mulai menunjukkan sikap ketidakpuasan mereka terhadap penyelenggaraan KBJ.

Esmiet, misalnya, melihat bahwa banyak sastrawan Jawa yang seharusnya mendapatkan undangan, tetapi ternyata tidak tampak di arena kongres. Saya masih ingat, salah seorang penyair Jawa yang jadi ''contoh kasus'' saat itu adalah Budi Palopo. Ada dua versi mengenai ketidakhadiran Budi Palopo. Versi pertama mengatakan, panitia memang tidak mengundangnya dan versi kedua mengatakan bahwa undangannya diserobot dan dimanfaatkan orang lain.

Ada juga rasan-rasan mengenai dominasi kaum akademisi sehingga kongres terkesan sebagai seminar akbar bin mewah. Saya masih ingat, betapa ketika acara kongres sedang berlangsung, beberapa tokoh malah seolah membuat forum tandingan di dalam sebuah kamar. Bahkan, J.S. Sarmo yang datang dari Suriname sebagai wong Jawa sekaligus akademisi pun memilih meninggalkan acara resmi pada salah satu sesi itu untuk ngobrol bersama Suparto Brata, Esmiet, Tamsir A.S., Bambang Sadono S.Y., D. Zawawi Imron, dan Hasan Senthot.

Dari rasan-rasan para tokoh itulah, kemudian berkembang pikiran-pikiran kritis terhadap KBJ yang salah satu di antaranya menemukan bentuknya pada KSJ. Kehadiran tokoh-tokoh, seperti Suparto Brata, N. Sakdani Darmo Pamoedjo, Arswendo Atmowiloto, dan bahkan W.S. Rendra, ketika itu memberikan bobot tersendiri pada KSJ I yang diadakan di Taman Budaya Surakarta pada 6-7 Juli 2001.

Pada KBJ III di Hotel Ambarukma, Jogjakarta, beberapa panitia dan peserta KSJ I baru mendapatkan undangan beberapa hari sebelum pelaksanaan. Itu pun hanya melalui telepon. Itulah salah satu bentuk reaksi yang tampak dari panitia KBJ terhadap adanya KSJ. Sementara itu, polemik di media cetak terus bergulir dan semakin ramai menjelang KSJ II dan KBJ IV di Semarang pada September 2006.

Masih dalam paragraf yang sama, Tirto menyatakan, ''Terlepas benar atau tidak (maksudnya, KSJ asal menandingi KBJ, Bon), hal itu menjadi suatu keniscayaan karena saat itu mereka (para pengarang dan pencinta sastra Jawa) merasa 'tidak diakomodasi' oleh KBJ.'' Kemudian, Tirto menutup paragrafnya dengan harapan, ''Untuk itu, perlu langkah nyata agar tak muncul kecenderungan dikotomis yang memecah belah.''

Banyak pihak yang salah pengertian terhadap istilah ''akomodasi'' itu. Pengertian yang salah tersebut ialah bahwa mengakomodasi pengarang sastra Jawa adalah semata-mata melibatkan mereka di dalam kepanitiaan, mengundangnya sebagai peserta, atau ditampilkan sebagai pemakalah dalam KBJ. Lagi-lagi, bahkan ada pula pengarang sastra Jawa yang masih memiliki pengertian yang salah seperti itu. Padahal, persoalan sesungguhnya terletak pada terakomodasinya aspirasi yang dalam sejarah pelaksanaan KBJ yang sudah empat kali itu belum pernah dibicarakan dari hati ke hati antara kubu-kubu yang dikesankan berseberangan tersebut.

Kalau toh para aktivis KSJ dianggap sebagai anak-anak nakal, mereka yang layak dipandang sebagai orang tua bijak pun belum pernah memanggil ''anak-anak nakal'' itu untuk dituturi atau dinasihati, atau bahkan kalau perlu dimarahi. Menjelang KBJ IV, Keliek Eswe sudah berusaha membangun dialog dan mencoba menawarkan beberapa hal yang diinginkan para aktivis KSJ. Di antaranya, bagaimana bisa diterbitkan buku-buku karya sastra (Jawa) untuk dijadikan bahan pendukung pembelajaran bahasa Jawa di sekolah-sekolah. Seorang kawan dari Jogjakarta secara mendadak dan terburu-buru datang ke Surabaya kala itu, bermaksud meramaikan dialog, tapi entah karena apa, gagal terlaksana.

Sampai digelarnya Rapat Koordinasi dan Sinkronisasi Pelestarian Sastra Daerah dan Bahasa Jawa Menyongsong KBJ V di Hotel Satelit, Surabaya pada 7-9 Oktober 2009, belum ada tanda-tanda akan terbangun dialog itu. Bahkan, saya dan beberapa kawan aktivis KSJ tidak mendapatkan undangan untuk menghadiri rapat tersebut, baik sebagai salah seorang penggagas KSJ maupun dalam kapasitas saya sebagai ketua Peguyuban Pengarang Sastra Jawa Surabaya (PPSJS).

Ketika saya memprotes melalui SMS, seorang kawan mewakili panitia meminta saya menyusul, tetapi saya tidak bisa datang karena saat itu telanjur bergerak ke kota lain. Melalui SMS pula, beberapa saat kemudian ada kabar bahwa saya diangkat menjadi anggota Badan Pekerja KBJ V dan saya tidak menyanggupinya. Kesimpulan sementara saya saat itu, KBJ V masih didominasi pikiran yang keliru mengenai istilah ''akomodasi'' tersebut.

Tetapi, kemudian di dalam Kemah Budaya yang diselenggarakan Pamarsudi Sastra Jawi Bojonegoro di kawasan wisata Dander pada 27-29 Oktober 2009, ada kabar dari Suparto Brata dan JFX Hoery bahwa pada saatnya nanti panitia KBJ V akan mengadakan dialog dengan berbagai pihak, termasuk dengan para pendukung KSJ.

Semoga saja dialog tersebut dapat terlaksana sehingga kalaulah masing-masing pihak tetap berbeda pendapat, setidaknya bisa saling memahami dan tidak harus berbenturan karena perbedaan itu. (*)

*) Bonari Nabonenar, salah seorang penggagas Kongres Sastra Jawa

Dikutip dari Jawa Pos
Selanjutnya.....

Sunday, 21 March 2010

Kongres Bahasa Jawa V

Pelaksanaan Kongres Bahasa Jawa (KBJ) V masih sekitar 1,5 tahun lagi: kira-kira pertengahan 2011 di Jawa Timur (Surabaya). Tetapi, bagi hajatan akbar lima tahunan itu waktu 1,5 tahun tak dapat dikatakan longgar, malahan boleh dibilang mepet. Sebab banyak hal yang harus disiapkan dengan matang: anggaran, program, kegiatan, persembahan, dll. Kalau KBJ V ingin lebih bergengsi dan membawa kemaslahatan masyarakat, Pemda Jatim selaku penyelenggara mesti banyak belajar dari pengalaman KBJ sebelumnya. Harus diakui KBJ sebelumnya masih banyak kekurangan. Karena itu, beberapa catatan berikut patut menjadi pertimbangan.


Pertama, perlu evaluasi kritis terhadap keputusan/rekomendasi KBJ yang lalu. Sudahkah poin-poin keputusan/rekomendasinya diakomodasi Pemda Jatim, Jateng, dan DIY? Sudahkah masyarakat merasakan manfaatnya? Kalau dilihat masa 4 tahun terakhir tampak bahwa sebagian besar keputusan/rekomendasi KBJ IV (2006) belum dapat direalisasikan. Di bidang pendidikan formal, misalnya, rekomendasi tentang muatan lokal wajib Bahasa Jawa di SLTA belum sepenuhnya ditindak-lanjuti. Juga rekomendasi pengadaan buku ajar bahasa Jawa. Bahkan sampai kini belum terdengar ada kegiatan seleksi buku ajar oleh tim penilai independen.

Hal serupa terjadi di bidang pendidikan informal, nonformal, dan kearifan lokal. Rekomendasi pengembangan sanggar, paguyuban, dan upaya peningkatan kegiatan lomba, sarasehan, pelatihan, dan kursus belum juga dilakukan serius dan berkelanjutan. Aktualisasi dan apresiasi aset budaya lokal sebagai wujud kearifan lokal juga belum tampak hasilnya. Yang sedikit kelihatan barulah di bidang pemberdayaan. Di DIY misalnya, dalam kerangka pemberdayaan bahasa Jawa, Gubernur dan Bupati/Walikota telah mengeluarkan instruksi pemakaian bahasa Jawa pada hari Sabtu di seluruh instansi Pemda. Instruktusi itu berlaku sejak Agustus 2009. Sementara rekomendasi lain seperti pembuatan laman (website) tentang bahasa, sastra, dan budaya Jawa malahan belum tersentuh. Kalau Melayu Online dapat digarap dengan baik, kenapa Jawa Online tidak?

Kedua, perlu ada semacam laporan pertanggungjawaban masing-masing Pemda (Jatim, Jateng, DIY) berkait tindak lanjut rekomendasi tersebut. Dinas Pendidikan selaku pemegang rekomendasi pendidikan formal perlu melaporkan hasilnya kepada sidang (kongres): bagaimana pelaksanaan muatan lokal wajib di sekolah, bagaimana realitas penyediaan guru bahasa Jawa, dan apa saja kendala pengadaan sarana, media, buku ajar, dan sejenisnya. Dinas Kebudayaan juga demikian. Selaku pelaksana rekomendasi pendidikan informal/nonformal perlu membuat laporan sejauh mana implementasinya di lapangan. Begitu juga lembaga-lembaga lain yang bertugas menindaklanjuti rekomendasi di bidang kearifan lokal dan pemberdayaan.

Dengan laporan semacam itu hasil evaluasi tentu akan segera diketahui: benarkah selama ini keputusan/rekomendasi kongres itu aplikatif? Kalau ternyata tidak aplikabel, perlu dilakukan rekonstruksi program, agenda, dan langkah-langkah kongres. Selain itu juga perlu kalkulasi matang yang berorientasi pada praktik lapangan beserta kemanfaatannya bagi masyarakat (rakyat). Dengan pertimbangan itu diharapkan tak akan lahir keputusan dan rekomendasi yang sama dari kongres ke kongres. Dan evaluasi itu sangat penting sebagai upaya mengurangi derasnya tuduhan bahwa KBJ hanya menghabiskan milyaran uang rakyat tapi tak membawa manfaat bagi rakyat.

Ketiga, perlu dibangun sikap akomodatif dan kebersamaan atas berbagai komponen/kepentingan. Sikap ini dibangun sebagai upaya menghindari timbulnya dikotomi seperti yang terjadi di Semarang dengan munculnya KSJ (Kongres Sastra Jawa). Di satu sisi KSJ memang dinilai positif. Tetapi pengalaman Semarang menunjukkan ada kesan KSJ diselenggarakan hanya untuk "tandingan" KBJ. Terlepas benar atau tidak, hal itu menjadi suatu keniscayaan karena saat itu mereka (para pengarang dan pencinta sastra Jawa) merasa "tidak diakomodasi" oleh KBJ. Untuk itu perlu langkah nyata agar tak muncul kecenderungan dikotomis yang memecah-belah.

Langkah nyata itu, misalnya, walau tidak secara aktif (fisik), mereka dapat dilibatkan secara mental (emosional) dan profesional. Wujudnya boleh apa saja, di antaranya dengan memberi peluang kompetitif bagi karya (sastra) mereka untuk dipersembahkan pada kongres. Hal ini tentu harus dilakukan sebelum kongres melalui ajang lomba/sayembara penulisan buku (guritan, cerkak, novel, drama). Kemudian karya para pemenang dicetak, diterbitkan, dan disebarluaskan ke seluruh peserta kongres. Dengan cara ini diyakini para sastrawan Jawa akan merasa terlibat secara emosional sehingga KBJ menjadi momen penting sekaligus menjadi "tujuan" untuk membuktikan profesionalisme kesastrawanan mereka.

Keempat, sebagai forum internasional KBJ V perlu mempersembahkan produk-produk unggulan. Produk unggulan ini berupa buku yang dapat langsung dimanfaatkan masyarakat (rakyat). Kalau selama ini KBJ hanya menyuguhi tas berisi setumpuk makalah dan sekeping CD, KBJ V mendatang perlu menyuguhi kamus, tata bahasa, ejaan, ensiklopedi, glosarium, dan sejenisnya, selain tentu saja buku-buku sastra terbaik (guritan, cerkak, novel, sandiwara) dari sastrawan setempat. Cara ini dinilai tepat sebagai bukti keseriusan Pemda dalam upaya membina, mengembangkan, dan melindungi bahasa daerah (Jawa) sebagaimana diamanatkan oleh pasal 42 UU No. 24 Tahun 2009.

Perlu diketahui selama ini lembaga kebahasaan yang ada di Jatim, Jateng, dan DIY telah menyusun buku praktis bahasa dan sastra Jawa: pedoman, kodifikasi, pembakuan, sejarah, dan lain-lain. Balai Bahasa Yogyakarta, misalnya, telah menyusun dan menerbitkan Kamus Basa Jawa (Bausastra Jawa) (2001), Tata Bahasa Jawa Mutakhir (2006), Ejaan Bahasa Jawa yang Disempurnakan (2006), Ikhtisar Perkembangan Sastra Jawa Modern (2001), Antologi Biografi Pengarang Sastra Jawa (2001), Glosarium Sastra Jawa (2007), Ensiklopedi Sastra Jawa (2010), dan masih banyak lagi.

Selain sebagai acuan/referensi, buku-buku itu dapat digunakan sebagai pedoman bagi peningkatan keterampilan berbahasa dan bersastra masyarakat, tidak terkecuali para guru dan siswa di sekolah. Betapa KBJ V di Surabaya akan menjadi forum bergensi yang tak terlupakan sepanjang sejarah jika bersedia mewujudkan sikap akomodatif terhadap kebutuhan rakyat dengan menyuguhkan produk unggulan berupa buku-buku tersebut.***

*) Tirto Suwondo, Kepala Balai Bahasa Jogjakarta

Diambil dari Jawa Pos
Selanjutnya.....

Saturday, 20 February 2010

Bahasa Ibu Interanational




Selanjutnya.....
 

Template by NdyTeeN